Apakah gua menyebalkan?

Terkadang gua pernah berpikiran kek beginian. Mungkin bagi beberapa orang gua ramah terhadap mereka, tapi buat beberapa orang yang lain gua terasa menyebalkan bagi mereka. Kok? Soalnya suatu hari, pas lagi ngumpul rame-rame di rumah kost temen, gua tiba-tiba lagi nggak mood ngomong, penginnya cuman denger musik. Klo pun mood ngomong, in english aja, biar nggak direct gitu sensasi aura yang dibicarakan. Hohoho… Dan karena gua tipe-tipe jaim, gua menanggapi dingin obrolan temen gua yang ngajak ngomong ke gua, seperti hanya sepatah dua patah kata bahasa Indonesia atau kalimat panjang dan cepat in english. Dan entah karena dianya nggak tahan, akhirnya dia bilang (klo gak salah kata-katanya), ‘Agi… Kamu itu menyebalkan.’

Sorry guys, I don’t mean like that.

Iya juga sih… Kadang gua jadi nggak mood ngomong klo bertemu dengan beberapa jenis orang tertentu. Klo udah gini kejadiannya, senyum aja gua males. Tahu kenapa? Klo senyum bakal menghabiskan ATP. Hwawawa… Kadang juga gua mood ngomong sama beberapa jenis orang tertentu. Dan klo sama kek ginian, dengan ringannya gua bakal menghabiskan ATP untuk senyum atopun ketawa. :3

Diskriminatif? Iya-ya… 😀

Kenapa kelakuan seperti ini muncul? Gua pernah baca, manusia akan secara naluriah mencari teman dengan sensing yang ada di hidung… Maksudnya jika ada hormon atau apa gitu gua nggak tahu, yang membuat dia nyaman berinteraksi dengan dia, dia bakal memilih orang tersebut sebagai teman. Dan sayangnya gua bukan tipe seperti itu… ==’ Karena setiap orang prinsipnya adalah sama bagi gua. Jadi, semuanya gua anggap berpotensi sebagai teman. Cuman, akrab atau enggaknya, itu cuman masalah perioda saja. Karena bisa jadi gua akrab sekarang, tapi tiba-tiba nggak mood akrab di perioda berikutnya, dan sayangnya, ketika gua pengin kembali akrab lagi, gua berpikir rasanya gua nggak cocok lagi.

Udah 3 grup yang kek begini…

Pas TPB pernah ngerasain 2 grup yang gua ngerasa asik nimbrung bareng mereka. Terus pas tingkat 2, entah karena gua bosen atau jarang ketemu, gua nggak ngerasa asik lagi nimbrung bareng mereka. Terus tingkat 2 gua bertemu dengan sebuah grup yang… alamakjang… entahlah gua harus bilang apa. Tapi gua seneng bareng mereka. Lebih merakyat soalnya. Hahaha… Dan sekarang gua ngerasa gak nyaman lagi bareng mereka, karena merekanya sendiri juga mulai terpecah belah karena beda subjur… Dan sekarang ketika gua ngerasa nggak bareng sama 3 grup ini lagi, gua ngerasa ada yang ilang. Dan sekarang gua lagi bareng sama sebuah grup baru, yang gua sendiri nggak terlalu berharap banyak apakah gua bisa akrab dengan mereka dalam waktu lama atau nggak.

Gua berpikir, itukah definisi teman? Berteman hanya sekedar mood? Yah, gua akui gua emang keterlaluan. Dan mamaku pernah bilang begitu karena gua acuh sama TEMEN BAIK gua sendiri pas SD yang sekarang bahkan TETANGGAAN… Mamaku pernah bilang, ‘Nang, kamu inget nggak dulu kamu itu selalu nggandoli sama si xxx pas SD dulu… Masak sekarang ketemu di jalan aja kek gitu…’ Maksudnya, nggak nyapa dan mengajak masuk rumah dulu buat main kompi dulu kek atau maenan apa kek. Gua jawab, ‘Yaelah ma… Masak kek gitu… Ya kan aku sudah besar, udah punya kesibukan yang beda.’

Nggak logis sih jawabanku. Tapi ya gitu. Gua keknya emang punya masalah di long term friendship. Dan masalahnya adalah gua sendiri, yang mungkin terlalu menganggap enteng perasaan orang lain… Dan gua minta maaf kepada semua teman yang merasa gua jutekin… Jujur, gua nggak bermaksud seperti itu…

Apakah gua bahagia dengan kehidupanku sekarang?

Private answer. Dan jawabannya gua sangat-sangat bahagia. Best sangat2 lah. Hampir tiap hari gua dalam keadaan good mood, kecuali untuk masalah ngomong dan tersenyum. Dan gua akan sangat bahagia lagi klo udah balik ke rumah. Semua habit gua bakal balik semua. Hwawawa… Maklum, secara klo di Bandung gua harus hidup di flat yang… ah… dan juga hidup serba teratur dengan uang yang terjatah. Dan hidup sederhana selama 2 tahun di Bandung benar-benar membuat gua mengerti bagaimana rasanya hidup susah itu.

Bayangkan ketika kamu harus menyiapkan makanan untuk diri sendiri. Bayangkan ketika kamu harus ngecuci pakaian kamu sendiri. Bayangkan ketika kamu tidak bisa hidup sebebas kamu di rumah. Hidup dalam satu kamar sempit di lingkungan yang _jujur_ kotor dan tidak sehat. Udara pengap. Kasur di bawah. Nggak ada tivi. Nggak ada temen maen, entah badminton kek jogging kek atau semacamnya. Belum lagi kehidupan kampus yang… hhh… akademik + non-akademik = Hope this will be ma good experience in ma future.

Intinya, hidup sendiri itu susah. Kata temen baek gua, harus ada yang ngurus. Hahaha… Itu mah udah nyerempet ke arah kawin. :3 Emang juga sih, keknya gua sudah harus mulai berpikir ke arah situ. Dan sekarang lagi hunting. Sayangnya, belum ada yang cocok. Mungkin guanya yang perfeksionis. Soalnya, untuk ngungkapkan tiga kata keramat ke orang yang nggak gua suka, dalam artian cuman sekedar nyoba gimana rasanya bareng orang laen, itu bukan hal sulit alias nggak ada beban. Dan sayangnya lagi, gua paling nggak bisa ngomong gituan ke orang yang gua suka… ==’ Alamiah sih. Secara gua pernah diambangin juga tiga kata keramatnya. Hahaha… bete. Kata papa, mamaku sudah kebelet pengen nggendong cucu… Menurut gua, terlalu cepat… ==’

Kembali ke kehidupan. Pas gua ke Pasar Baru, gua ngeliat orang-orang yang hidup di pinggir jalan. Mereka jualan… Dan gua melihat keadaan sekitarnya yang dilalui banyak orang. Panas-panas gini… Dan trotoarnya kotor… Gua bertanya, oh Tuhan…, kenapa? Kenapa begini…? Wajah mereka itu wajah yang nggak punya apa-apa. Tapi mereka hidup! Mereka masih hidup dalam kehidupan yang seperti itu. Di blog temen gua, dia bilang kenapa para beggar masih aja strugle di jalan kek gitu, kenapa nggak commit to suicide aja? Katanya, karena mereka punya impian. Dan impian itu membuat kamu masih bisa bertahan hidup.

Jadi apa relasi dari teman – hidup – impian?

Itulah. Gua merasa hidup itu bukan sesuatu yang sekadar main-main. Hidup itu hal yang serius. Jadi, gua nggak mau main-main. Dan mungkin ini yang membuat gua males ngomong nggak perlu ke orang lain, kecuali sama temen deket gua. Dan akibat kelakuan gua mungkin ada temen yang merasa tersinggung. Padahal gua merasa semua teman… Sorry… Dan impian, ini yang membuat gua selalu dalam kondisi good mood. Gua merasa, setiap hari jalan menuju impian gua semakin dekat dan semakin dekat.

Pernah gagal meraih yang dicapai? Pas SMA jarang, dan sayangnya pas kuliah jadi lumayan. Hwawawa… Tapi gua pengin tetep ngotot. Karena gua tahu, klo anak kecil jatuh karena belajar jalan, dia bakal berdiri lagi, karena dia ngotot, dan dia tahu dia bakal bisa jalan. Makanya dia ngotot. That’s bushidou (samurai passion, red.). Dan gua pengin terus ngotot walau gua jatuh berkali-kali. Karena gua yakin, entah pada usaha yang keberapa, pasti, Tuhan akan memberikan jalannya ke gua. Ima made shinjiru kara. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s