Kesebelan gua yang gua sendiri gak bisa jelasin kenapa

Gua tipe orang yang gak suka ngeluh. Dan gua benci sama orang yang suka ngeluh, protes dan protes, tanpa mencoba memahami bagaimana kondisi dan keadaan saat dia sedang ngeluh tadi. OK, gua gak terlalu benci sih, tapi tetep gua benci orang kek gituan. Dan sayangnya, saat ini gua ngerasa gua menjadi orang yang suka ngeluh.

Pernah ngerasa nggak dunia di sekeliling kalian tiba-tiba terasa memuakkan tanpa sebab yang jelas? Tau-tau aja gitu. Yang loe liat selalu hal-hal konyol yang sebetulnya gak perlu ada. Bisa dibilang gua rasa banyak sekali orang di sekeliling gua itu wasting time. Gak semua sih, soalnya tetep temen-temen gua masih banyak sekali yang gua respek sama mereka karena mereka melakukan banyak hal terhormat.

Sebut saja aku tiba-tiba berada di kondisi yang aku diwajibkan melakukan rutinitas yang… alamakjang… apakah gua harus ngelakuin hal itu? Tugas-tugas gak jelas, teori-teori kuliah abstrak, dosen yang gak banget ngajarnya, UTS yang gak banget juga, kerjaan temen-temen yang menurut gua gak banget juga… Hmmm… Kok gua jadi ngelantur yah? Gua memandang, kenapa gua harus belajar sesuatu yang gak jelas jluntrungnya dan dosennya pun gak njelasin aplikasinya secara jelas. Gak semua mata pelajaran sih, tapi gua memang lagi sebel sama beberapa hal. Apa gua harus belajar sampai sebegitunya hanya untuk dapet nilai bagus? Dan ketika gua liat beberapa temen gua, kok mereka sebegitu serius banget ya belajarnya? Apa kuliah hanya untuk cari nilai? Gua mikir, santai aja lagi, itu cuman teori biasa doang, gak aplikatif, jadi ya biasa aja, jangan berlebihan. Dan gak ada yang protes lagi, misal, kenapa kita harus belajar ini? Toh di dunia nyata loe gak bakal ditanya bisa itu apa gak. Yang bakal ditanyain ketika loe akan kerja ya apa yang bisa loe buat. Iya gak sih?

Intinya, gua ngerasa nggak nyaman aja ngeliat temen-temen gua yang study oriented berlebihan. Dunia masih banyak hal-hal indah yang bisa kita manfaatkan. Tapi pas gua buka fs, gua ngeliat banyak sekali temen-temen gua ngeluarin shout-out yang, sorry, sucks… Berlebihan dengan hal-hal indah yang ada di dunia ini. Gua mikir, apa kerjaan mereka sehari-hari cuman gitu aja? Gua gak mau cerita shout-out apa aja mereka. Yang jelas nggilani… Apa gak ada kerjaan yang lebih bermanfaat selain *****-*****an gak jelas? Hadoooh, kita masih muda, do something worthed! Selain itu gua juga gak nyaman juga sama temen-temen gua yang sok-sok gimana gitu. Dan another weirdos… ==’ Dan secara gak sadar juga gua mengumpat dengan ringannya, ‘tai’.

Ya, gua jadi dengan mudahnya berkata hal-hal sejenis ini. Dalam hati mungkin bisa direpresentasikan dalam suasana hati yang lain. Gua pengin langsung nyolot ke orang yang gak gua suka ngomong terus terang ke depan mereka, like ‘loe tahu gak loe itu *** banget’, ato ‘loe bisa diem ngomong gak?’, ato ‘loe kok seenak jidat ke gua?’, ato ‘dasar gak tahu terima kasih’, ato ‘tau diri dong’, ato ‘dasar sombong’, ato ‘loe pikir siapa sih loe?’, dll, dst, dsb.

Tapi gua berpikir klo gua ngomong terus terang gitu itu sama aja gua gak menghargai orang yang gua ajak omong itu. Dan gua ngerti gimana rasanya disebut gitu di tengah umum. Jadi gua pikir lebih baik gua jaga mulut gua. Tapi tetep aja, gua bingung, kok akhir-akhir gua jadi gini? Kenapa gua jadi pengen banget ngomong terus terang kek gitu? Salah makan apa gua? Hahaha… Gak jelas… ==’

Terserah lah mereka mau gimana. Yang jelas aku pernah denger, klo loe gak kerja keras sekarang loe bakal kerja lebih keras di lain waktu. Gua bertanya-tanya, kok gitu? Ya iya lah, secara kita sekolah masih dibiayai orang tua kita, atau pihak lain yang mau membiayai kita. Bandingkan seandainya kamu ada di afghanistan, palestina, atau negara-negara miskin di afrika sana. Untuk mikir hidup aja susah, apalagi mikirin hal lainnya… Bersyukurlah kita hidup di zaman dan tempat yang semuanya sangat memudahkan kita hidup. Kita hidup ditemani berbagai hiburan komputer, internet, tivi, musik, dan semacamnya. Kita hidup dalam keadaan tenang tanpa perang. Di saat Tuhan memberikan kita anugerah kenyamanan hidup seperti ini, sudah sepantasnya kita bersyukur dengan mengoptimalkan kesempatan ini sebesar-besarnya… Iya gak sih? Hidup bukan hanya untuk bersenang-senang menikmati masa muda. Masih ada masa pertengahan dan masa tua, itu pun klo kita masih sempat hidup… Dan masih ada juga hidup sesudah kita mati… Entahlah… Dan sesudah kita lulus ntar, kita bakal bener-bener ngerasain hidup sendiri. Jauh dari orang tua, kerja sendiri, cari makan sendiri, kawin, punya anak, ngebiayain orang-orang yang jadi tanggungan loe, membahagiakan ortu loe… Semoga Tuhan selalu ada di samping gua dalam menghadapi hidup ini.

OK, gua coba terus terang satu hal yang gua gak suka. Ngomong di kelas pas dosen nerangin. Nggak tahu kenapa, gua ngerasa mereka itu sombong banget. Apa mereka pikir mereka itu pintar terus dengan ringannya ngajarin temen yang tanya ke dia dan dia ngajarin dia yang gak dia tahu tentang yang dosennya ajarin dengan suara keras? ==’ Please deh! Hargailah orang yang berbicara di depan kelas. Walaupun itu sesuatu yang sudah kalian tahu, tapi cobalah ngerti orang yang ngomong di depan itu sudah memberikan atensinya semuanya buat kita. Hargai dikit napa? Klo gak tahu tanya langsung napa? Emang sih gua pernah gini juga, tapi setidaknya sekarang gua berusaha ngurangi lah. Yang lebih parah lagi, ada yang nggosip di kelas… Dasar, klo kalean gak tertarik sama pelajarannya ya diem aja, tidur kek ato keluar kelas abis absen kek ato apa kek, asal jangan berisik. Parah banget sih. Pengin gua ngomong dasar ay*m mulut ***er. Gua pernah dibilangin juga, klo loe gak ngehargai orang ngomong sekarang, kelak loe bakal gak dihargai ngomong sama orang laen. Hhhh… Banyak sekali kejadian kek ginian gua temui di indon. Apa kebanyakan orang indon kek gitu ya? Gak ngehargai orang yang lagi ngomong.

Tuhan, apa gua salah? Tapi gua ngerasa salah. Underestimate. Astaghfirullah…

Berikut hal-hal yang gua gak suka juga. Orang yang berjalan secara seri berjejer ber3 ato ber4 ato terserahlah, dan mereka jalannya ngabisin jalan, udah gitu jalannya lambat pulak. Hhh… Ini bukan jalan nenek kamu sayang… Terus, mereka yang kerjanya lelet. Adoooh, nunggu apa lagi sih? Kerja yang bener dong kok kek ulet kepanasan gitu? Dan masih banyak lagi… Hhh… ==’

Udah ah… Gua jadi orang yang kerjanya ngeluh beneran… Seakan gua berkata, apa gua harus benci diri gua sendiri? OK, di postingan gua sebelumnya gua cerita gua orang yang malas senyum. Tapi Tuhan menyadarkanku, gua harus perbaiki diri gua sendiri dulu. Yaitu, berusahalah selalu tersenyum. Karena gak ada satu orang pun yang suka ngeliat wajah muram plus masam, kan. Hehehe… Mungkin dengan senyum loe bisa menyebarkan aura positif ke sekeliling loe, sehingga keadaan yang loe anggap muram serta merta kerasa jadi bahagia. Hidup memang harus selalu diisi dengan keoptimisan, kan.

Terus gua jadi sadar juga. Gua yang salah… Gua yang berpikiran negatif dulu ke mereka. Gua harusnya punya pikiran positif terus-terusan. Ambil hikmah setiap kejadian. Karena Tuhan gak melakukan segala sesuatu dengan sia-sia. Jadi, gua gak boleh underestimate lagi. Mungkin klo ada kelakuan yang gua anggap gak sopan atau konyol, gua bakal coba buka mulut, secara pelan-pelan, klo itu keknya aneh ato apalah… Yang penting nggak menusuk. Soalnya kemaren-kemaren gua dengan mudahnya ngehina orang yang gua anggap konyol dengan sebutan ‘sucks…’ lah ato ‘***cking mouth’ lah… Sorry, I really mean it.

Kesimpulannya, gua harus berubah. Daripada mikirin orang lain yang kadang bikin bete, lebih baik kita menyibukkan diri dengan membenahi diri sendiri. Hope this will be worthed. Iya gak?

Advertisements