10 Hal tentang Gua

* Ditag jois tapi baru kesampaian nulis sekarang. Ahahaha… Gua akui 100% ini kerjaan geje buat gua. OK, gua mulai aja.

1. Sebetulnya ga pengen masuk elektro

Dari dulu sebetulnya gua lebih suka programming. Nggak tahu kenapa gua lebih suka sama yang logika-logikaan ama matematika terapan di programming. Maka dulu gua mengemukakan keinginan gua ke ortu pengen masuk infomatika. Tapi karena orang tua ga setuju, dengan alasan yang sebetulnya ga masuk akal, katanya yang namanya program selalu berkembang dan baru, jadi bisa belajar sendiri di buku. Yah, saat itu gua sebetulnya tahu dari pernyataan mereka bahwa mereka tidak terlalu tahu apa itu teknik informatika, mereka pikir di informatika itu gua bakal diajari “cara pake program”, padahal kita tahu di informatika kita “belajar algoritma” atawa “membuat program”, bukan “make program”. Saat itu gua mikir, wah kok Tuhan ngasih penghalang keinginan gua pengin masuk informatika gini?

Akhirnya gua coba mikir-mikir dulu, mungkin ada sesuatu di balik kejadian itu. Akhirnya setelah gua pikir-pikir dan pertimbangkan masak-masak, gua dari dulu sebetulnya pengin membuat sesuatu yang bisa bermanfaat buat orang lain dalam bentuk nyata, bukan maya. Dan sesuatu itu bukan sesuatu yang mudah dikopi paste dibajak, tapi harus dibeli barangnya klo mau dapet. Malah, gua dulu bercita-cita pengen bikin robot, secara dulu pas masih kecil gua dulu hapal sama isi komik astro boy (tetsuwan-atom). Hahaha… Akhirnya, dengan membangkitkan keinginan terpendam gua pas masih kecil, gua mencoba pengen belajar sesuatu yang bener-bener baru, elektro. Jadilah gua masuk elektro, yang sama sekali ga terpikirkan di benak gua bakal jadi calon engineer. Yah, (mengutip perkataan piter :p) secara dari dulu gua tahunya pekerjaan di dunia itu adanya, PNS seperti bapak-bapak ama mak-mak di guru, kehakiman, kantor-kantor dinas, juga mas-mas ama mbak-mbak di kantoran administrasi swasta, pengusaha tambak, perkebunan, tukang becak, ibu jualan pecel, penjaga wartel…, yaahh… dulu mikirnya sih itu-itu aja. Nggak pernah kebayang dulu klo di dunia ini ada pekerjaan lain kek, engineer, desainer, seniman (<=gua dulu mikirnya ini hobby doang), penjual jasa, pialang saham, penyelam offshore, pertambangan, arsitek, kontraktor, programmer, much more~

Jadi, kesimpulannya, gua masuk elektro dengan modal nekat ga tahu dasar elektro apa-apa sama sekali, yang beda kayak beberapa anak yang udah maenan robot modif sedari sma atawa smp. Mana gua benci fisika lagi. Mana pas hari-hari pertama kuis di elektro suruh ngerjain loop sederhana aja gua bengong setengah mati. Mana isinya integral-integral dan diferensial gajebo rangkaian elektrik (RE) itu. Ngulang RE pulak. Gua sampe mikir, elektro itu persamaan matematika apa nyetrum sih? Hahaha… Semua dari nol lagi gua belajar. Nggak apa-apalah. Dan akhirnya gua bisa bersyukur ke Tuhan yang memilihkan elektro buat gua. Gua bener-bener bisa melihat dunia dengan cara yang baru. Apapun bidangnya, semuanya penting. Kita ga bisa hidup sendiri-sendiri mengegokan bidang kita. Tapi semua saling bergantung. Jadi, hidup team work~!

Alasan elektro: PS3 from about.com

Alasan elektro: salah satunya pengen bikin PS atawa sejenisnya... :p

2. Pemalu

Yo~ah,,, mungkin semua temen kuliah gua sepakat gua pendiem. Yah, rame doang sama yang udah kenal dan percaya deket sih. Ohohoho… Tapi temen sma gua yang pernah duduk sebangku atawa beberapa bangku dari gua pasti berkata gua gila atau alien. Jiakakakak… Masa-masa SMA emang masa-masa paling geje. Dan kuliah gua bertekad untuk meredam kegejean sifat-sifat bawaan sma gua, biar lebih berbobot gitu~. Dan…, eng-ing-eng, gua ga tahu kenapa, kok gua tiba-tiba jadi pemalu?! Aaaarggghhh… Ga seru~~~!!! Itu di luar dugaan. Tiba-tiba aja gua jadi tipe-tipe males ngomong. Ga suka yang remeh-remeh. Ga reaktif. Dan humor-humor gua pas sma ilang semua… Ini di luar dugaan. Terjadi secara alamiah. Kkkhhh… resmi dah gua jadi orang tipikal serius. ==’

Yah, yang gua baca sih, semakin banyak kita menemui kejadian-kejadian dalam hidup, kita lama-lama akan menjadi bijak. Oh-oh-oh… I am being wise man lah! Hahaha…

3. Suka warna biru, dulu oreny

Apa ya, dulu gua suka banget sama oreny klo ke kampus. Yah… sudah gitu gua bosen. Pengen ganti. Dan ketemulah warna biru. Nggak tahu kenapa, kesannya lebih kalem dan menenangkan. Beautiful color. Lebih tepatnya sih, gua suka klo warna birunya dipadukan sama gradasi warna putih atau semacamnya. Wah, bisa mupeng gua liatnya. Gua juga suka nyampurin gradasi warna biru ke item. Oh ya~! Gua juga dulu suka baju-baju warna item. Tapi sekarang bener-bener ga berselera sama sekali. Sekarang gua sukanya sama yang berwarna. Pokoknya berwarna, ga boleh item. Ohohoho… Nais trai gi. 😀

4. Suka renang tapi ga bisa renang

Bisa renang? Nnggg… nggak bisa-bisa amat sih. Tapi ya ga bisa dibilang bisa sih. Tapi ya ga mau dibilang ga bisa renang, gua bisa renang juga kok. Loh? Hehehe… Tapi ini olahraga favorit gua selain joging ama maen voli bareng temen-temen. Belakangan pas masuk kampus gua ambil bulu tangkis. Asyik juga nih olahraga keknya. Jadi, gua juga suka bulu tangkis sih, walau amatir banget, yang penting gerak. Heuheu… :p Sampai sekarang setiap pulang kampung, gua pasti rutin minta diajarin renang, dan… sampai sekarang belum bisa-bisa… T__T Dasar guanya yang dodol keknya. Klo disuruh renang di sabuga males. Banyak ****-nya katanya. Kkkhhh… ==’

5. Ga suka sepak bola ama basket

Ga kayak kebanyakan orang. Gua ga habis pikir, kenapa orang-orang bisa suka dengan permainan di mana satu bola bisa diperebutkan oleh banyak orang? Yah~ Mungkin seleranya beda-beda ya. Teteup, voli, renang, jogging, are ma faves. :p

agi~ *resambling after googling

agi~ *resambling after googling

6. Suka desain

Apa aja. Mulai dari desain grafik sampai desain rangkaian. Ahahaha… Gua ga suka sama soal-soal sejenis, berapa nilai x jika ada rangkaian y? Atau berapa medan di titik z? Gua lebih suka soal yang menyeluruh, di mana loe langsung mencurahkan semua konsentrasi di semua titik bagian. Soal-soal favorit gua sejenis, buat devais a yang bisa mengukur denyut nadi. Atawa buat web yang bisa b, c, ama fungsi ama ngeservis d, e, f terus dipublish hari jum’at, dengan target pengunjung g orang, dll, dsb, dst. Intinya, gua gak suka ngerjain soal dengan hanya satu part doang. Bagi gua, itu buang-buang konsentrasi. Part-part pelajari sepintas lalu fungsi ama cara kerjanya. Baru dipikirkan gimana part-part tadi bisa ngebangun sebuah sistem yang bisa berkelakuan h. Itu baru bagi gua soal paling menarik. Di mana semua konsentrasi diboost abis-abisan buat ngedesain sistem yang dipengenin. Itu dari sisi engineeringnya.

Klo art, tipe-tipe desain grafik yang gua suka itu yang simple tapi mengena. Mau berbagi pengalaman, walau simple diliat, terkadang membuat sesuatu yang simpel dan berusaha menyampaikan apa yang ingin disampaikan dalam waktu cepat, semacam advertising, susah banget ternyata. Dari beberapa kerjaan amatir-amatiran yang pernah gua lakuin, pertama itu setidaknya butuh penelitian. Bisa berhari-hari. Biasanya nentuin tema dan objek yang ingin di-advertise-kan. Referensi ada buanyak beut di inet. Klo udah, disketsa di atas kertas. Tentuin kata-kata. Tentuin font, tipe brush, vector, dll. Siapin perhitungan matematika buat template layoutnya (<< ini sedikit lebay tapi hasilnya biasanya lebih sreg dibanding yang dikerjain asal-asalan). Cari kontur warna. Cari material tambahan. Sebelum bener-bener finishing, biasanya tanya ke klien, suka apa nggak. Klo suka, baru difinishing~ Klo nggak, aaaarrrgggghhh~~~. Apalagi klo ada embel-embel, “emmm… gimana ya? nggak keluar tuh feelingnya…” T_____T Mau nangis klo dibilang gini. Tapi mau nggak mau tetep harus nyoba buat lagi. Panjang banget dan rumit tetek bengek yang harus dipersiapkan. Dan terkadang klo kita liat-liat sendiri hasil kita, kadang sering berpikir, masih harus banyak belajar lagi. ==’ Yah~, memang masih harus belajar lagi. Klo ngeliat temen-temen ama mereka-mereka yang udah pro, haduuuhhh… gua masih amatiran banget~. Dan gua tahu, mereka mengalami fase-fase yang, lebih sulit dan kompleks daripada yang gua alami. Jadi, ayo semangat buat jadi profesional~! :p

7. Kangen Ngemeng Jepun

Selama gua di bandung gua jadi jarang banget ngemeng jepun. Nngg… nggak ada temennya. T__T Yang hampir setiap hari gua denger malah orang-orang yang ngemeng hokkien atawa zhong berkeliaran di mana-mana. Jadi pengen bisa ngemeng pake hokkien atawa zhong juga. ==’ Ada juga sih beberapa yang bisa ngemeng jepun, tapi jarang ketemu dan sering ketemu, dan klo ketemu ama dia kita lebih suka pake bahasa Indonesia. Yah, gimana-gimana pun juga, ini di Indonesia ya, jadi ya nggak cocok gitu ngemeng gituan. :p Ada juga sih yang bisa dikit-dikit basenya, tapi tetep aja, itu bukan bisa diajak ngomong, tapi ngajarin ngomong. Ada juga sih temen dari universitas bahasa di bandung. Tapi ketemunya cuma sekali doang. Eeerrrmmm…. Oya, dulu gua pernah diajak ikut perkumpulan bahasa jepun di BLCI setiap sabtu. Ada orang-orang yang lumayan lancar ngemeng juga, seneng banget ketemu ama mereka. Rasa kangen terobati. Tapi beberapa tahun yang lalu mereka yang bisa ngemeng jadi jarang dateng ke sana, dah mo lulus soalnya. Jadinya gua juga jadi jarang ke sana lagi. Sedih… Dan apa efeknya sodara-sodara? Beberapa waktu lalu ketika gua coba ngemeng lagi sama temen gua setelah beberapa lama, argh~, kemana aksen jepun gua??? Ilaaaanggg??? Tolooonggg…! Mana gua sempet mikir nyerna beberapa kata lagi pas ngomong. Wah, alamat mulai kehilangan sense ngemeng nih. Hadoooh, dareka ore to nihongo hanashite kureee~ T___T

8. Ga suka pake baju berkerah, I love T-Shatsu~!

Ntahlah~. Aku lebih suka baju yang santai dan menyenangkan. Kadang diselentingi, masak mau pake kaos kalau ada undangan temen? Gua jawab, apa pake kaos itu nunjukkin klo kita orang, emmm…, allay? atau udik? atau katrok? Ahahaha… Alasan dodol. Tapi itulah gua. Suka yang simple, ga ribet. Jadi kaos sangat cocok ngerepresentasiin gua. 😀

9. Ga tega bunuh binatang, semut sekalipun

Percaya ga percaya, gua bisa nahan nangis klo ada orang yang dengan tanpa belas kasian nginjek kecoak pake sendalnya… atau juga ngepuk nyamuk pake tangannya… ==’ Jangan~~~ T____T Mereka juga makhluk Tuhan~~~

10. Melankolis

Begitulah~ Bagi yang gak tahu apa itu melankolis, silahkan cek di paman gugel. Hehehe…

Keluarga DAP 2009: Gua dua dari kiri bawah

Keluarga DAP 2009: Gua dua dari kiri bawah

Sekian postingan ga jelas gua~ Have a nice day fwens… 😀

Advertisements

Budaya: Menghargai Wanita

Topik basi sih, tapi keknya tetap menarik untuk dibahas. NB, terinspirasi ketika ngeliat fenomena SPG gel beberapa waktu lalu di PVJ ama Umbrella gel di race2 motor.

Klo mau usahanya laku, taruh aja cewek cantik di kasir, pasti nanti banyak pelanggan yang datang. Selentingan seperti ini, dilihat dari psikis sebagian besar masyarakat, sangat tidak bisa dipungkiri, merupakan ide brilian yang sudah umum. Seperti halnya SPG-SPG di stand-stand. Tapi, apa cuma itu? Maksudnya, apa cuma dengan menjadikan wanita sebagai atribut pajangan dari barang jualan kita, selesai sudah?

Nggak tahu kenapa, gua sendiri ngerasa ada sedikit kata-kata yang secara tidak langsung menghina wanita itu sendiri di pernyataan seperti itu tadi. Memang benar, pelanggan laki-laki pasti tertarik datang ke stand tersebut, dan bisa jadi dagangan jadi laku banyak. Tapi, mereka datang sebagai orang yang tertarik dengan SPG tadi tentunya. Artinya, secara tidak langsung, kita menjual pesona SPG di hadapan orang banyak. Mereka dibayar agar orang lain melihat mereka dan tertarik mendekati mereka dan pada akhirnya mau membeli produk kita. Poin pentingnya adalah, menjual pesona. Mungkin pemikiran seperti ini kurang tegas. Bisa dibilang, mereka hanya menjual ‘pemandangan’. Inilah permasalahannya. Itu berarti sama saja mengeksploitasi. Tentu, bagi mereka yang waras, tidak akan mau dieksploitasi tubuhnya di hadapan orang lain dengan mudah. Paling banter, mengeksploitasi dirinya di orang terdekat dan ia pikir dekat.

Itulah, kenapa gua pikir pernyataan tersebut mengandung kata-kata yang secara tidak langsung merendahkan. OK, laki-laki menyukai wanita itu hal yang natural. Tapi semua tentu ada normanya. Tidak seperti binatang. Sampai di sini siapapun pasti tahu apa yang gua maksud…

Jika ada orang yang bilang, munafik, lantaran kita tidak terlalu suka dengan pandangan bahwa menyukai (atau hobby pada) wanita-wanita berbusana minim adalah normal, ada baiknya kita lihat beberapa hal dulu. Kita dilahirkan dari ibu kita. Siapapun itu. Artinya, ibulah yang berjasa melahirkan kita. Dan ibu kita tentu saja wanita. Banyak sekali di dunia ini wanita yang ingin menikah dan memiliki anak, keluarga, dan sebagainya. Tentu semuanya butuh proses. Mencari pasangan, membangun rumah tangga, dan sebagainya. Dan tentu saja, semuanya itu dimulai dari sebuah perkenalan jaim-jaiman atau malu-malu kucing untuk mencoba mengenal lawan yang dicoba diajak membangun sebuah keluarga. Artinya, mereka masih punya malu. Yah, sampai di sini pun kita secara tidak sadar punya hukum tak tertulis alamiah dari diri kita sendiri, yaitu malu. Tapi, tentu saja di dunia ini selalu ada perkecualian bagi orang-orang tertentu…

thanks for wacia on deviantart

thanks for wacia on deviantart

Maka dari itu, hubungan ibu dan malu? Yaaa~, berarti kita hormat sama ibu kita lah. Hahaha… Dan artinya, karena wanita bisa melahirkan generasi, ya sudah seyogyanya kita memperlakukan hormat, tidak sebagai objek. Jadikan mereka subjek, bukan objek. Dengan begitu kita bisa menghormati wanita sebagai makhluk yang sama dengan kita di hadapan Tuhan.

Hormatilah wanita, karena dari wanita pula kita dilahirkan. 😀