Impuls Galau

Hai-hai… Apa kabar? Hari ini saya mau ngegalau secara random di sini. Happy reading~ :3

Tanpa terasa Maret 2011 sudah tiba dan rasanya baru kemarin saya masih tidur-tiduran di kosan saya di bandung Oktober 2010 kemaren. ==’ Bener-bener nggak kerasa yak, waktu berjalan keknya cepet banget. Masih kerasa saya dulu pas jaman-jaman tes masuk kuliah belajar di ruang tamu malem-malem pake buku SPMB. (LOL) Juga masih kerasa jaman-jaman saya di ComLabs malem-malem maenan sama anak-anak. Saya juga masih kerasa jaman-jaman pas tingkat akhir bareng sama anak-anak ngerjain tugas, proyek, atau sekadar beli nasi di deket salman malem-malem. So sweat…

Haaaahhhhh~~~

Hidup ini singkat yak. Ketika hampir semua yang diinginkan dikabulkan Tuhan, terus pertanyaan selanjutnya mau ngapain lagi? Eee… sebetulnya masih banyak sih yang belum dikabulkan, seperti pengen beli mobil, rumah, punya anak, jalan-jalan ke Mars, ama… ama… aaa… banyak lah. Hahahaha…

Tapi klo semuanya bener-bener sudah dikabulkan, terus mau ngapain? Udah gitu aja? Mmm… Not good idea. Walaupun ada good idea sih. Bikin charity~ Misal bikin Agi Foundation, buat bantu anak-anak yang kurang beruntung di sana. Hah, that’s really so sweat. (: Semoga bener-bener suatu hari nanti terealisasi yak Agi Foundation-nya. 😀

Dan oh ya! Saya jadi punya kerjaan yang bagi saya cukup mengharukan. Yaitu, melihat koleksi foto-foto ababil saya mulai dari akhir SMA sampai sekarang. Kok nggak ada SMP? Maklum, sejak saya lahir sampai awal SMA, yang namanya kamera jarang banget megangnya. ==’ Jadi intinya, saya merasa tiba-tiba merasakan kebahagiaan yang sangat membuncah di dada (*tsaaahhhh bahasaaaanyaaaa donggg…), ketika melihat foto saya bersama teman-teman dan keluarga. Suer! Saya rela seharian mantengin foto-foto tadi di depan komputer cuman buat nginget-nginget momen-momen di foto itu. Dan saya tiba-tiba ngerasa kangen sama temen-temen kuliah saya dulu… Super kangen. Sangat-sangat kangen. Tentu saja, keluarga saya di kota sana saya juga kangen dengan mereka. T.T

Dan saya jadi nyadar, hadiah terbesar dari Tuhan untuk saya selama ini adalah keluarga. Keluarga karena ikatan darah dan keluarga karena mereka teman-teman saya. Ungkapan “engkau tidak akan tahu artinya kehilangan sampai merasakan kehilangan itu sendiri” jadi terasa begitu menohok bagi saya. Dan bisa dibilang, saya kehilangan sebagian kebahagiaan itu. Tapi ada juga pepatah yang mengatakan “tidak ada pesta yang tidak bubar”. Which means, memang suatu saat kita akan kehilangan sesuatu dan itu sedikit membuat saya galau. ==’

I missed you guys. T.T

Tapi oh tapi oh, saya punya teman-teman baru di sini. Dan mereka juga menyenangkan. Dan saya jadi ingin menikmati kebahagiaan bersama teman-teman saya yang sekarang sebelum saya kehilangan mereka lagi. 😀

Jadi buat semua yang membaca tulisan saya ini saya ucapkan; Salam Galau! LOL

Advertisements

5 thoughts on “Impuls Galau

  1. Waktu terus berjalan.. waktu tidak akan pernah menunggu kita. Jagalah sepasang bidadari yang selalu mendoakanmu. Raihlah bidadari itu sehingga hidupmu akan menjadi lebih bahagia lahir batin dunia akhirat.. Selamat mencoba..

  2. @nana, hahaha… thanks for reading. 😀

    @dard, nggak sma doang dard. kuliah sih yang paling mendominasi. masa paling bahagia kan masa-masa kuliah. :)) kenapa dard, pengen kenalan sama doi? :”>

    @ndog, kubertanya kenapa harus sepasang bidadari itu? karena setahu saya keknya ada lebih dari dua bidadari yang selalu mendoakan saya. doakan saya sehingga saya tidak bingung memilih..*hoek*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s