설날 올 때 특별한 계획 창출하고 싶지~ :”>

Hahahahahaha~ I’m even still in not knowing mode regarding what I have to plan at this week. However, udah 5 bulan sejak kedatangan ane di Korea, tapi ane belum nulis curhatan satu pun di sini. Telat pisan sih. LOL.

By the way, reaksi ane pertama nyampe sini adalah, buset negaranya udah padet gini, hutan juga udah jarang. Orang-orangnya mau ditaruh di mana ntar 50 tahun lagi. Wkwkwkwkw~ Tapi ane seneng ama keramahan orang-orang di sini. Jadi ngerasa betah juga. Berikut adalah hal-hal yang gua anggap asoy untuk diamati selama gua di sini.

poster penyambutan di dinding lab ane

poster penyambutan di dinding lab ane

1. 언어

Ada hal yang gua pikir kudu punya biar rasa kebetahan itu semakin memuncak, yang tidak lain dan tidak bukan adalah bahasa. Bagi orang yang belum familiar ama budaya Korea cem gua, nggak bisa berinteraksi dengan masyarakat sekitar itu rasanya menyiksa pisan. Senyaman apapun lingkungan loe, kalau loe ga bisa berinteraksi dengan wajar sama orang-orang sekitar, rasa nyaman buat hidup itu bakal berkurang. Akhirnya setelah belajar dikit-dikit, ane bisa tarik beberapa poin kesimpulan tentang bahasa ini.

Pertama, negara ini cem negara filter antar 2 kebudayaan besar di kanan kirinya, Cina ama Jepang. Kosakata bahasa ini 11-12 ama bahasa Cina klo ga mau disebut turunan dari salah satu dialek Cina. Tapi grammar bahasa ini 11-12 ama bahasa Jepang yang beda jauh sama grammar bahasa Cina. Jadilah, ngeliat Korea itu seakan-akan loe liat sebuah negara filter dari Cina ke Jepang. Sayangnya, Korea tahun-tahun belakangan ini udah ga pake huruf Cina lagi, tapi murni Hangeul. Padahal buku-buku tahun 90annya masih banyak yang pake huruf campuran Cina Hangeul cem model penulisan Jepang Kanji Kana. Tapi justru di situ uniknya, bahasa ini jadi semacam pembuktian, tanpa huruf Cina pun bahasa Korea teutep bisa bertahan hidup. 😀

mari belajar~

mari belajar~

2. 좋은 행위

Hal yang gua salut dari anak2 sini adalah: mereka rajin gosok gigi. Hahahahaha~ Jarak beberapa kilo dari banyak gerombolan anak2 di sini, bisa ditebak ada yang tangannya lagi megang gagang sikat gigi sambil sikatan di sembarang tempat. Semacam sikat gigi itu permen lolipop yang bisa dipergunakan di mana aja klo lagi pengen tiba-tiba. Sehingga dengan ini, paradigma bahwa sikat gigi kudu di depan westafel atau di kamar mandi ilang dari kepala gua. Ngeliat anak-anak di sini gua kadang jadi keinget pelajaran agama dulu pas di sekolah yaitu “salah satu sunnah rasul adalah rajin-rajinlah sikat gigi”. Dan selama di indon ane jarang sikat gigi. Oh Tuhan, ampuni saya~ Semoga dengan ini ane juga rajin sikat gigi 4 kali sekali. :”>

Brush With Dad: thanks to dmd4kids

Brush With Dad: thanks to dmd4kids

Kemudian, parfum. Hampir semua anak cowok di sini pake parfum. Dan yak, parfum ane abis. :”> Duh, ane sebetulnya males beli lagi sih. Tapi demi kebiasaan hidup yang lebih baik, ane kudu mencari parfum baru. Doakan ane segera menemukannya ya gan.

Selain kebiasaan-kebiasaan baik ini, ada juga kebiasaan yang sebaiknya tidak ditiru: yaitu rajin minum di setiap kesempatan ngumpul bareng. Dan puji Tuhan, ane pernah ngeliat temen ane kesambet beli bir hampir seceret besar. Duh nak, hati-hati ya di jalan nanti. :3

Gelas nih anak masih kalah jauh: thanks to beerbeer

Gelas nih anak masih kalah jauh: thanks to beerbeer

woooo

woooo

Udah, itu dulu aja deh. Ane juga kebetulan udah mabok sama kegiatan kupu-kupu (kuliah-pulang-kuliah-pulang) ane. Di liburan 설날 kali ini, ane berharap semoga ane bisa menikmati jalan-jalan ane seasoy yang ane bayangkan.

Dadah~ 😀

Advertisements