Ngejaga Jarak

Gua itu GAGA (Gua tAhu Gua Alay). Tapi tiba-tiba pengen bikin tulisan alay.

Dulu, kalau gua pulang kampung, gua senang bukan main.

Maklum jarak Korewa Indonesia nggak memungkinkan gua untuk pulang seminggu sekali di zaman ini. Dan ketika gua pulang kampung, biasanya pun gua ketemu satu atau dua temen lama ngobrol-ngobrol. Ngobrol pake bahasa Indonesia sama orang lain itu ngangenin pisan. Ngobrol spontanitas, semacam ketemu sama mbak-mbak atau mas-mas di jalan, tanya jalan pakai bahasa Indonesia, ngeliat orang-orang senyum-senyum sendiri di jalan, ngomong sama penjaga warung, dll dst dsb.

Hal-hal sederhanalah.

Tapi kemaren pas gua pulang kampung kok kayaknya gua ngerasa ada yang beda ya. Entah kampung gua yang beda, apa gua yang ngerasa ga sreg. Gua semacam ngerasa, orang-orang yang gua temui dan ajak bicara di jalan pada ngejaga jarak. Banyak orang yang gua temui semacam ga lepas klo ngomong. Gua sempet mikir, apa karena gua ketemu orang-orang dalam keadaan formal terus ya. Atau apa gua terkesan sombong ya? Atau pakaian gua yang alaykah? Misal, nggak mungkin juga sih gua dateng ke Bank terus ngajak ngobrol orang Bank tentang cuaca. Ada juga orang lain yang ngajak gua ngobrol pas lagi ngantri, tapi kali ini gua yang bingung nanggepinnya.

Setelah gua analisa secara seksama, keknya ada satu yang bikin gua canggung sendiri, yang tidak lain dan tidak bukan adalah, gua jadi jarang tersenyum. 😐

Gua keluar rumah pasang muka jutek. Ketemu orang pasang muka jutek. Beli pecel pun juga pasang muka jutek. Tidur pun mungkin keknya gua juga pasang muka jutek. Gua juga jarang inisiatif nyapa orang duluan. Intinya ga Indonesia pisan lah. Klo dipikir-pikir, ya iyalah, siapa yang mau ngajak ngobrol orang jutek. Intinya gua jadi jarang senyum ke mana-mana. Senyum pun gua ga tulus. Padahal dulu seingat gua ke mana-mana gua senyum-senyum sendiri. Gua ngerasa gua bukan Agi yang dulu lagi. #bahasaguatolongsekali.

Inikah efek gua kelamaan pergi dari Indo?

Terus suatu hari, gua nemu iklan dari Telkom. Cheesy sih. Tapi bagus pisan sih. Hahaha. Tentang cerita Telkom masang WiFi di sekolah-sekolah di Indonesia. Dan ada SMA gua masuk. Haha. Btw, Indonesia itu luas. Ga negara yang ukurannya seiprit cem kebanyakan negara maju lainnya (kecuali Amerika). Bangun infrastruktur itu susah di negara yang tanahnya mencar-mencar kek gini.

Dan gua salut, sama Telkom.

Abis nonton ini, mata gua jadi keringetan. Cengeng nih gua. Dan gua jadi pengen cepet-cepet balik ke negara gua. Bangun negara gua sendiri…

Tapi Indonesia panas, jadi gua rada mikir-mikir untuk balik lagi. Haha.

Ada satu bangsa yang pernah ane kunjungi negaranya. Hampir semua orang yang ane temui di sana wajahnya bahagia semua. Semuanya tersenyum. Pakaian mereka sederhana, keseharian mereka sederhana, bicara pun santun sekali. Mereka memperlakukan tamu dengan hormat walaupun gua orang asing. Gua bahkan pernah ketahuan melanggar peraturan mereka, dan gua pun udah siap sama konsekuensi denda atau apalah. Tapi ternyata yang berwenang saat itu malah memaafkan gua. Speechless gua. Dan gua pengin suatu saat kalau bangsa gua maju, gua pingin karakter ramah bangsa gua yang di desa-desa tetap membekas di saat itu.

Gua benci orang sombong. Dan gua ga mau jadi cem orang sombong gara-gara gua hobi pasang wajah jutek sama bangsa gua sendiri. Tulisan ini gua bikin untuk peringatan buat diri gua sendiri untuk terus berusaha jadi orang yang ramah untuk siapapun yang ane temui.

Sekian. 🙂

VBlog Kesepuluh – Makan-makan di Bangkok

Sawasdee Krap!

Ini vblog yang ane janjiin pengen buat dari tulisan sebelumnya.

Liburan panjang kemaren gua sempat mengunjungi Bangkok, Thailand. Dan di sana ane jatuh cinta sama makanan lokal yang menurut gua rasanya luar biasa. Di vblog ini gua juga sempet ngecoba warung makan vegetarian di sana. Enak deh, seriusan. Selain itu, hostel yang ane tempati tempatnya juga asik walau ada di dalem perumahan dalam kota.

Kembali ke rutinitas

Update blog ah.

Setelah satu minggu liburan ke Thailand dan Indo, kemaren minggu ane balik lagi ke Korewa, kembali ke rutinitas. Rasa males-malesan masih ngebayang. 1 hari 1 malam perjalanan bikin tepar juga ya seharian kemaren begitu nyampe rumah. Dan setelah ane perhatiin, yang bikin ribet perjalanan adalah pindah transit tidak di lokasi airport yang sama. Berikut rute perjalanan ane (sekalian ane rangkum perjalanan liburan ane).

  1. Apartemen (Ngangkot) – Subway – Naek Bus ke Airport :: Ini perjalanan masih menyenangkan. Karena gua lagi bergairah-gairahnya.
  2. Seoul (Incheon) – Bangkok (Suvarnabhumi) :: Awkward. 6 jam perjalanan tanpa film yang bisa ditonton di jalan itu ngebosenin.
  3. Bangkok (Suvarnabhumi) – Jalan-jalan :: Senang. Hahaha. Kecuali hostel ane rada jauh dari mana-mana.
  4. Jalan-jalan – Bangkok (Don Muang) :: Senang. Naek kereta ekonomi ke bandara. Bandaranya beda sama Suvarnabhumi. Mana keretanya sempet ngaret dan ngetem. Hahaha.
  5. Bangkok (Don Muang) – Surabaya (T2) :: Penerbangan delay. Bagasi bayar. Ga asik. Tapi 4 jam ga kerasa juga ya. Keknya karena ane juga sempet ketiduran di pesawat jadi ga kerasa.
  6. Hotel – Surabaya (T1) :: Sempet bermalam di hotel buat nunggu penerbangan ke Banyuwangi. Beda terminal.
  7. Surabaya (T1) – Banyuwangi (Blimbingsari) :: Naek foker. Kursi luas. Senang.
  8. Banyuwangi – Liburan :: Bersenang-senang dengan keluarga. Senang.
  9. Liburan :: Banyuwangi (Blimbingsari) :: Pesawat ngaret. Ada tamu di bandara. Rame. Panas. Ada yang booking rombongan. Lama. Sebel.
  10. Banyuwangi (Blimbingsari) – Surabaya (T1) :: Males balik, masih pengen liburan. Tapi Indonesia panas. Jadi pengen balik juga.
  11. Surabaya (T1) – Surabaya (T2) :: Beda terminal. Dan jauh. Kudu naek transport airport. Gak efektif. Mana nongkrong dulu lama di T2.
  12. Surabaya (T2) – Bangkok (Don Muang) :: Penerbangan delay. Bagasi tetep bayar. Tapi senang. Ada temen ngobrol. Gak kerasa nyampe Bangkok.
  13. Bangkok (Don Muang) – Bangkok (Suvarnabhumi) :: Beda airport. Jauh. Tapi naek bus gratisan. 1 jam. Lama dan ngantuk.
  14. Bangkok (Suvarnabhumi) – Seoul (Incheon) :: 6 jam. Kerasa cepet. Ketiduran di pesawat.
  15. Naek Bus – Subway – Ngangkot :: Laper. Belum makan.
  16. Nyuci. Tepar. Seharian. Hujan.

Dan akhirnya sekarang ane kembali lagi ke kantor dengan mood kerja masih belum ada dan masih pengen seneng-seneng.

Sekian. Dan akan ane posting video jalan-jalan ane secepatnya dan kalau ane lagi mood buat ngerjain begituan.